Pelaku Pembunuhan Sadis Pasutri di Tegal Diancam Hukuman Mati

Ade Setiawan (31), pelaku pembunuhan sadis pasutri Handi Purwanto (30) dan Citrawati (25) di Kabupaten Tegal, Jawa Tengah, diancam hukuman mati. Dia disangkakan dengan pasal berlapis.

“Pelaku dijerat pasal 340, 338 dan 351 ayat 1 (KUHP) dengan ancaman hukuman mati atau seumur hidup,” kata Kapolres Tegal AKBP Muhamad Iqbal Simatupang di kantornya, Senin (3/8/2020).

Iqbal menjelaskan, Ade disangkakan pasal pembunuhan berencana karena memang berniat menghabisi korban perempuan Citrawati. Dia datang ke rumah korban dengan membawa golok dan satu jeriken bensin.

“Pelaku datang sekitar pukul 22.00 WIB saat konter sudah tutup. Dia datang dengan membawa sebilah golok dan bensin,” terang Iqbal.

Menurutnya, pelaku mendatangi rumah korban untuk menghabisi Citrawati. Ade kalap dan akan membunuh Citrawati karena sering melontarkankan kata-kata kasar.

“Jadi target utamanya adalah istri. Tapi saat datang di situ ada suami (Handi) di rumah. Pelaku marah ingin menghabisi istri karena ada komunikasi yang membuat marah. Di mana ada kata-kata kasar dari istri,” terangnya.

Iqbal membeberkan rangkaian peristiwa pembunuhan tersebut. Menurutnya, sebelum mendatangi rumah TKP, pelaku sempat menelepon Handi. Dalam percakapan itu, Handi mengatakan akan keluar rumah untuk mengisi saldo pulsa.

Pelaku lantas mendatangi rumah Handi. Akan tetapi saat pelaku tiba di TKP, Handi ternyata ada di rumah dan batal keluar karena saldo pulsa sudah diurus oleh karyawannya.

Pelaku dan Handi kemudian naik ke lantai dua rumah untuk mengobrol sambil minum kopi. Selama kedua orang ini asyik ngobrol, Citrawati kerap naik turun sambil melontarkan perkataan kasar.

Pelaku pertama menganiaya korban wanita, namun karena Handi berusaha melindungi istri, akhirnya dihabisi dengan golok. Keduanya tewas dengan luka bacokan di sekujur tubuh.Tak kuat dengan kata-kata yang dilontarkan Citrawati, pelaku sontak menamparnya. Dua orang yang sudah menjalin hubungan bisnis ini akhirnya terlibat konflik.

“Dua orang ini meninggal dunia. Korban wanita dalam kondisi hamil tua sembilan bulan,” sambung Iqbal.

author