Polisi Grebek Tempat Penampungan Calon TKW di Bekasi

NTMC POLRI – Personel Polres Metro Bekasi Kota menggrebek tempat Penampungan Calon PMI/TKW Asrama Putri PT. WJ Jalan Raya Hankam, Gang Gantong, Jatimurni, Pondok Melati, Kota Bekasi, Jawa Barat. Dari lokasi tersebut, polisi amankan puluhan calon Tenaga Kerja Wanita (TKW) asal Nusa Tenggara Barat (NTB).

Penggagalan usaha perdagangan manusia dan memindah- tangankan surat izin perekrutan Pekerja Migran Indonesia ini, dilakukan pada Selasa (24/4/2018) pukul 14.30 WIB.

Kepala Satuan Reserse Kriminal (Kasat Reskrim) Polres Metro Bekasi Kota, AKBP Jairus Saragih mengatakan tersangka ES sebagai pengelola dan pemilik PT WJ, dan penyalur TKW ke luar negeri masih terus diperiksa.

“Kami lakukan penyelidikan ternyata memang betul di sana korbannya ada sekitar 21 orang. Kami menemukan banyak stempel yang tidak benar, ada dari Pemprov NTB, Pemkab Lombok, dan lain-lain,” kata Jairus Saragih, Rabu (25/4/2018).                                                                                                                                                                                                                                                                                Calon TKW tersebut dijanjikan akan diberangkatkan ke Malaysia, Taiwan, dan Brunei Darussalam. Jairus juga menjelaskan bahwa para calon TKW nantinya skema gaji akan diberikan dengan ketentuan yang sudah ada.

“Ada ketentuan di mereka gaji enam bulan dipotong, kalau benar misalnya jadi PRT di negara Brunei, Malaysia, dan Taiwan jadi itu komitmen mereka (PT. WJ),” ujarnya.

Selain itu ES sebagai pimpinan PT. WJ telah memberangkatkan TKW kurang lebih 60 orang dari awal Januari 2018.

 

Dari tersangka ES disita barang bukti 22 cap stempel (dari Dinas Sostrans wilayah NTB, Pos Pelayanan Penempatan dan Perlindungan TKI (P4TKI), Kepala Desa Kadu, Kades Taman Baru, Kades Gontar Baru, Kades Dangiang, BP3TKI, BNP2TKI, PT. WJ); Lalu Dokumen calon TKW (Pasport, Surat Ijin Keluarga, dan perjanjian kerja); dan satu unit komputer yang berisi data TKW.

 

 

Tersangka akan dikenakan Pasal 2 dan atau Pasal 4 UU no. 21 Tahun 2007 tentang tindak pidana Perdagangan Orang dengan Ancaman Hukuman Penjara paling singkat 3 tahun dan paling lama 15 tahun penjara, dan atau UU no. 18 tahun 2017 tentang Perlindungan Pekerja Migran Indonesia dengan ancaman hukuman penjara selama 5 tahun.

author